Search This Blog

Showing posts with label PKN kelas V. Show all posts
Showing posts with label PKN kelas V. Show all posts

SKRIPSI PENDIDIKAN PKN KEEFEKTIFAN METODE PERMAINAN KUIS TIM BERBANTU CROSSWORD PUZZLE TERHADAP MINAT BELAJAR PKN PADA SISWA KELAS V

(KODE : PEND-PKN-0013) : SKRIPSI PENDIDIKAN PKN KEEFEKTIFAN METODE PERMAINAN KUIS TIM BERBANTU CROSSWORD PUZZLE TERHADAP MINAT BELAJAR PKN PADA SISWA KELAS V

contoh skripsi pendidikan pkn

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual, keagamaan, pengendalian diri. kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta ketrampilan yang diperlukan dirinya. masyarakat, bangsa, dan negara (Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional No 20 Tahun 2003). Pendidikan tidak bisa dijauhkan dari proses pembelajaran yang dilakukan di dalam kelas. Pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dengan pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar. Proses pembelajaran tersebut harus melibatkan aktivitas siswa secara keseluruhan, dari aktivitas fisik sampai mental siswa.
Suatu proses pembelajaran yang dilakukan harus memberi dampak positif bagi siswa. Tujuan pembelajaran yaitu adanya perubahan perkembangan siswa secara utuh-menyeluruh yang mencakup ranah kognitif, afektif, dan psikomotorik. Menurut Hamdani (2011 : 21), belajar merupakan perubahan tingkah laku atau penampilan, dengan serangkaian kegiatan, misalnya dengan membaca, mengamati, mendengarkan, meniru. Belajar yang efektif dapat membantu siswa untuk meningkatkan kemampuan yang diharapkan sesuai dengan tujuan yang akan dicapai. Proses pembelajaran harus dapat memberikan makna melalui pengalaman dan informasi yang berasal dari lingkungannya. Makna dibangun ketika guru memberikan permasalahan yang relevan dengan pengetahuan dan pengalaman yang sudah ada, sehingga siswa mendapatkan kesempatan untuk menemukan dan menerapkan idenya sendiri. Membangun makna tersebut, proses belajar mengajar harus berpusat pada siswa.
Proses pembelajaran merupakan implementasi dari kurikulum, maka pendidik (guru) dituntut dapat mengembangkan program pembelajaran secara baik. Proses pembelajaran merupakan proses interaksi antara guru dan murid yang memberikan hasil timbal-balik. Sekalipun program kegiatan pembelajaran sudah direncanakan sesuai dengan kurikulum, tidak sepenuhnya dapat diikuti siswa dengan baik. Kurikulum yang sudah disusun dengan baik, tidak menjamin minat siswa dalam mengikuti suatu proses pembelajaran. Banyak hal/sebab yang melatarbelakangi hal tersebut.
Hasil observasi lapangan di SDN X di kelas V, pada pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) sebagian siswa kurang berminat dalam mengikuti pembelajaran. Hal tersebut dilihat dari siswa yang duduk di belakang bicara dengan teman sebangku, ada yang tiduran atau meletakkan kepala, ketika ditanya guru hanya sebagian siswa (terutama yang duduk di depan) yang menjawab pertanyaan guru, ada siswa yang enggan maju atau menjawab pertanyaan dari guru. Kurangnya semangat belajar siswa dikarenakan berbagai faktor yang melatarbelakangi. Faktor internal dan faktor eksternal, dan juga faktor lingkungan dapat mempengaruhinya. Faktor internal yang berasal dari diri siswa seperti sikap bawaan siswa yang malas, tingkat intelegensi, dan tidak mau belajar untuk bisa serta kurang percaya diri untuk bertanya kepada guru, kondisi fisik yang tidak sehat dapat juga menjadi penyebab kurangnya minat siswa untuk belajar. Faktor eksternal seperti materi pelajaran yang banyak, pengajaran guru kurang bervariasi, pengaruh teman-teman kelas. Faktor lingkungan dapat disebabkan oleh masalah keluarga, orang tua yang kurang peka terhadap perkembangan anak dan tidak tahu masalah yang dihadapi anak.
Didukung juga pernyataan dari guru kelas V yang menyatakan bahwa sebagian siswa kurang berminat saat pembelajaran PKn karena materinya banyak, susah dan tidak semua siswa dengan mudah memahami materi, siswa lebih tertarik pada mata pelajaran yang mudah seperti bahasa Indonesia terutama saat materi bercerita, IPA, dan matematika. Wawancara dengan beberapa siswa, mengatakan tidak terlalu suka terhadap pelajaran PKn, alasannya karena pelajaran tersebut susah dan materi banyak.
Rendahnya minat siswa terhadap mata pelajaran PKn dikarenakan mata pelajaran tersebut sulit bagi siswa. Hal ini dikarenakan berbagai penyebab, diantaranya materi pelajaran yang banyak dan kompleks, informasinya harus tepat dan benar, proses pembelajaran yang kurang menarik dan monoton, dan banyak menghafal materi. Pembelajaran PKn yang selama ini yang berlangsung hanya menekankan pada penyerapan materi yang banyak bukan menekankan prinsip-prinsip yang ada di dalamnya. Pembelajaran PKn dapat membekali siswa dengan pengetahuan dan ketrampilan intelektual yang memadai serta pengalaman praktis agar memiliki kompetensi dan efektivitas dalam berpartisipasi. Kegiatan pembelajaran PKn di kelas yang perlu dipersiapkan yakni bekal pengetahuan materi pembelajaran dan metode atau pendekatan pembelajaran yang sesuai materi dan kebutuhan siswa.
Peneliti tergerak untuk melakukan sebuah penelitian tentang proses pembelajaran PKn dengan menggunakan sebuah metode, yaitu metode Permainan Kuis Tim berbantu Crossword Puzzle. Alasan pemilihan metode ini untuk mencoba menerapkan permainan dalam pembelajaran yang dapat menarik siswa untuk mengikutinya dan belum pernah digunakan di SDN X. Pendapat Zaini dkk (2007 : 56), kuis tim merupakan strategi pembelajaran yang dapat meningkatkan tanggung jawab belajar siswa dalam suasana yang menyenangkan. Menyisipkan permainan dalam pembelajaran bertujuan menciptakan pembelajaran dalam suasana yang menyenangkan sesuai dengan kondisi yang terjadi dalam diri siswa. Permainan akan menjadi lebih menarik jika ada unsur persaingan atau perlombaan di dalamnya, sekaligus unsur yang menghibur.
Permainan kuis tim dapat mendorong semangat siswa untuk belajar dan bersaing dalam mendapatkan nilai terbaik. Permainan kuis tim mengandung unsur bersaing antara kelompok dalam menjawab pertanyaan untuk mengumpulkan poin tertinggi. Permainan kuis tim ini, guru membacakan kata kunci sesuai materi dan siswa akan menjawab pertanyaan sesuai kata kunci yang diberikan, hal tersebut dapat membantu siswa mengingat materi-materi pelajaran. Memberi Crossword Puzzle (Teka-teki Silang) menjadikan pembelajaran lebih menyenangkan, mengundang minat dalam pembelajaran, serta melatih kemampuan berpikir kritis siswa.

SKRIPSI PENDIDIKAN PKN KEEFEKTIFAN MODEL PEMBELAJARAN NUMBERED HEADS TOGETHER (NHT) TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA KELAS V DALAM PEMBELAJARAN PKN

(KODE : PEND-PKN-0009) : SKRIPSI PENDIDIKAN PKN KEEFEKTIFAN MODEL PEMBELAJARAN NUMBERED HEADS TOGETHER (NHT) TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA KELAS V DALAM PEMBELAJARAN PKN

contoh skripsi pendidikan pkn

BAB I 
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Pendidikan memegang peranan penting dalam mempersiapkan sumber daya manusia bagi kehidupan di masa mendatang. Sumber daya manusia yang berkualitas akan menentukan mutu kehidupan pribadi, masyarakat, bangsa, dan negara dalam rangka mengatasi persoalan-persoalan dan tantangan kehidupan di masa kini dan masa yang akan datang.
UUD RI Nomor 20 tahun 2003 pasal 1 ayat (1) tentang Sistem Pendidikan Nasional menyebutkan bahwa pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan. pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa, dan negara.
Melalui proses belajar mengajar diharapkan dapat mencapai tujuan dari pendidikan tersebut. Tujuan pendidikan dapat dicapai jika siswa melibatkan dirinya secara aktif dalam kegiatan belajar baik fisik, mental maupun emosional. Keberhasilan pencapaian tujuan pendidikan utamanya ditentukan oleh proses belajar mengajar yang dialami siswa. Dalam kegiatan belajar mengajar di kelas diperlukan interaksi yang positif antara guru dengan siswa. Guru yang bertindak sebagai subjek pendidikan memiliki peranan yang sangat penting dalam kegiatan pembelajaran. Guru tidak hanya memberikan bimbingan, pengetahuan, pesan, nilai-nilai yang baik kepada siswa tetapi juga harus bisa menciptakan suasana belajar yang menyenangkan bagi siswa, yaitu dengan cara menyampaikan materi pembelajaran dengan metode/strategi yang bervariasi, dan tentunya melibatkan siswa secara aktif dalam setiap kegiatan pembelajaran.
Pendidikan kewarganegaraan merupakan program pendidikan yang memuat bahasan tentang masalah kebangsaan, kewarganegaraan dalam hubungannya dengan negara, demokrasi, HAM, dan masyarakat madani yang dalam implementasinya menerapkan prinsip-prinsip pendidikan demokratis dan humanis (Rosyada, 2005 : 9). Melalui mata pelajaran PKn di sekolah dasar diharapkan siswa dapat terbina menjadi warga negara Indonesia yang baik, demokratis, bertanggung jawab, serta cinta tanah air.
Berdasarkan hasil wawancara dengan Ibu guru kelas V SD Negeri X, ketika guru menerangkan materi keputusan bersama hanya beberapa siswa yang dapat menyerap materi tersebut, karena sebagian besar siswa belajar hanya di sekolah saja, kadang-kadang ada beberapa siswa yang berbicara sendiri saat guru menerangkan, siswa tidak aktif, dan kurangnya motivasi belajar dari orangtua. Faktor-faktor inilah yang menjadi penyebab rendahnya hasil belajar siswa. Kenyataannya dapat dilihat dari 25 siswa dalam satu kelas yang sudah memenuhi ketuntasan belajar hanya 40% dan 60% siswa lainnya belum memenuhi ketuntasan belajar, sedangkan KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal) di SD Negeri X untuk mata pelajaran PKn adalah 75.
Selain faktor-faktor yang telah disebutkan di atas, rendahnya hasil belajar siswa dikarenakan kurang tepatnya pemilihan model pembelajaran dalam menyampaikan materi. Pembelajaran yang biasa dilakukan masih konvensional, yakni ceramah, pembelajaran masih didominasi guru, tidak ada interaksi antara guru dengan siswa. Keadaan seperti itu menciptakan interaksi belajar yang sifatnya masih satu arah sehingga kurang bermakna. Hal ini terjadi karena proses pembelajaran yang diterapkan cenderung bersifat monoton tanpa adanya inovasi penggunaan strategi/metode pembelajaran dalam proses pembelajaran PKn di kelas, dan akibatnya siswa merasa bosan dalam menerima materi pelajaran yang disampaikan oleh guru. Sehingga dampaknya adalah hasil belajar PKn siswa kurang memuaskan dan tujuan pembelajaran kurang tercapai secara maksimal.
Masalah seperti tersebut di atas, perlu diberikan solusi agar tidak terjadi secara berkelanjutan. Guru harus menciptakan inovasi pembelajaran, memberikan variasi model pembelajaran yang dapat menciptakan suasana belajar yang menyenangkan dan dapat memotivasi siswa untuk aktif dalam belajar. Banyak alternatif yang bisa dilakukan oleh guru untuk meningkatkan hasil belajar siswa khususnya pada pembelajaran PKn. Salah satunya ialah dengan menerapkan model pembelajaran NHT.
Model pembelajaran NHT merupakan salah satu tipe model pembelajaran kooperatif yang cocok untuk menumbuhkan sikap kebersamaan siswa atau semangat kerjasama diantara siswa, sehingga mampu meningkatkan kemampuan siswa. Suprijono (2012 : 92) menyatakan bahwa model NHT diawali dengan numbering, yaitu guru membagi kelas menjadi kelompok-kelompok kecil. Tiap-tiap orang dalam kelompok diberi nomor. Selanjutnya guru mengajukan pertanyaan yang harus dijawab oleh tiap-tiap kelompok, kemudian memberikan kesempatan kepada tiap-tiap kelompok untuk menyatukan kepalanya "heads together" berdiskusi memikirkan jawaban atas pertanyaan dari guru. Langkah terakhir adalah guru memanggil siswa yang memiliki nomor sama dari tiap-tiap kelompok. Mereka diberi kesempatan untuk memberikan jawaban atas pertanyaan yang telah diterimanya dari guru. Hal itu dilakukan terus hingga semua siswa dengan nomor yang sama dari masing-masing kelompok mendapat giliran memaparkan jawaban atas pertanyaan guru. Berdasarkan jawaban-jawaban itu guru dapat mengembangkan diskusi lebih dalam, sehingga siswa dapat menemukan jawaban pengetahuan itu sebagai pengetahuan yang utuh.
Penerapan model NHT dalam pembelajaran diharapkan dapat memotivasi siswa untuk aktif dalam kegiatan pembelajaran, meningkatkan semangat siswa, meningkatkan kemampuan hubungan sosial, dan memberikan kesempatan siswa untuk menuangkan ide yang ia pikirkan sehingga hasil belajar siswa meningkat serta dapat tercapainya tujuan pembelajaran yang diharapkan.